Kebenaran Ada Kekuatan

Kekuatan Kebenaran

Adakah kamu mengira kamu akan masuk Syurga, padahal belum datang kepada kamu dugaan seperti yang datang kepada orang-orang sebelum kamu. Mereka ditimpa malapetaka dan kesengsaraan serta digoncangkan (dengan berbagai cubaan) sehingga berkata Rasul dan orang-orang beriman bersamanya, “Bilakah datangnya pertolongan ALlah,?”. Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat” (Al-Baqarah:214).

Ayat Al-Quran di atas sering berlegar dalam fikiran ketika mana suasana penghayatan Islam di kalangan pelajar lelaki dan wanita MRSM Kuantan semakin ketara dan memuncak ketika itu (lihat artikel Kelab Wayang Gambar ). Dari beberapa orang pelajar wanita memakai tudung ketika saya di tingkatan 1 (1978), kepada sekitar 200 orang ketika saya di tingkatan 4 (1981). Usaha untuk menghidupkan kembali Kelab Wayang Gambar tidak berhasil. Surau di bilik kecil dulunya hanya beberapa orang yang mengunjunginya menjadi penuh sesak walaupun telah berpindah ke bilik besar (dulunya Dewan Muzik!). Teruskan membaca

Kelab Wayang Gambar

Suasana semasa saya di Tingkatan 1-2 (1978-1979) di MRSM Kuantan dipenuhi dengan program-program hiburan di samping pembelajaran akademik biasa. Setiap kelas mesti membuat persiapan beberapa minggu dan mempersembahkan konsert 3 jam di dewan maktab pada Jumaat malam Sabtu. Hari Sabtu pelajar keluar membeli keperluan di bandar Kuantan atau berpelisiran dan pada malamnya semua ke dewan maktab sekali lagi untuk menonton wayang gambar. Beginilah suasana setiap hujung minggu di MRSM Kuantan pada lewat tahun-tahun 1970an. Dari seramai lebih kurang 300 orang pelajar wanita, hanya sekitar 10 orang memakai tudung.

Apabila Dakwah mula berputik di tahun 1980, mula arusnya menjana perubahan yang ketara dan ajaib. Seorang demi seorang pelajar wanita memakai tudung, bermula dari beberapa orang di tahun 1978 (saya di Tingkatan 1) hingga mencapai lebihan 200 orang diakhir tahun 1981, ketika saya di Tingkatan 4. Teruskan membaca

Kenangan Bilik Surau & Dewan Muzik

 

hiasan

Suasana Islam di MRSM Kuantan pada tahun 1970an ketika saya di sana (1978-1982) amat berbeza dengan suasana sekolah-sekolah menengah hari ini. Dalam bilangan pelajar sekitar 550 orang, separuhnya wanita, hanya beberapa orang pelajar wanita sahaja yang bertudung, surau adalah dua bilik kecil , satu untuk lelaki dan satu lagi untuk wanita, terletak di sudut sebuah dewan muzik besar dan bilik latihan kugiran yang tersergam di tingkat atas Dewan Makan. Saban bulan, pelajar akan gembira kerana pihak sekolah membeli gitar-gitar elektrik dan set drum yang lebih canggih dari model lama sebelumnya bernilai belasan ribu ringgit pada masa itu, namun saya lihat surau kekal tanpa mikrofon yang sebenarnya boleh dibeli dengan harga tidak sampai RM200 ketika itu.

Teruskan membaca