Kasih Sayang dlm Keluarga & Dakwah

Kasih sayang adalah intipati kehidupan dan perjuangan.

Baru-baru ini, sehari sebelum di aqad nikah, seorang teman datang sebentar ke rumah saya untuk bertanyakan tips hidup berumahtangga. Kehidupan saya berumahtangga selama lebih 20 tahun, sudah tentu tidak mungkin dapat disimpulkan dalam beberapa petua dalam masa sejam dua. Saya mengambil kesempatan singkat  tersebut  untuk menekankan satu hakikat yang sangat penting dalam kehidupan berumahtangga, bahkan kehidupan di dalam Jalan Dakwah dan kehidupan dalam masyarakat antarabangsa. Hakikat itu adalah kasih sayang.

 

Sebelum saya meneruskan bicara, kasih sayang dalam rumahtangga adalah juga sama dengan kasih sayang di dalam jemaah di Jalan Dakwah. Keluarga adalah jemaah yang kecil. Jemaah adalah sebuah keluarga yang besar. Keluarga dan jemaah ada juzuk pemimpin dan mereka yang dipimpin. Kedua-duanya ada aspek bekerja bertungkus lumus dalam menerima ahli baru, meningkatkan kualiti diri diaspek ilmu dan syahsiyah ahli, bekerja keras mencapai matlamat kehidupan dan Islam yang digariskan Allah swt, bersama menanggung susah dan berkongsi menyambut hari-hari gembira dan sebagainya.

Berdakwah dengan penuh kasih sayang adalah kunci kejayaan.

 

“Sesungguhnya orang-orang beriman adalah Ikhwah (bersaudara)” (Al-Quran). Ikhwah di dalam ayat diatas sering diterjemah sebagai bersaudara, sedang saudara mara lebih tepat di dalam bahasa Arab sebagai Qurabah atau Aqribak (kerabat). Ikhwah sebenarnya lebih banyak digunapakai bererti adik beradik. Oleh itu ikatan orang-orang beriman apatah lagi di dalam satu jemaah di Jalan Dakwah lebih tepat digambarkan seperti ikatan adik beradik di dalam satu keluarga, dinaungi dan dipimpin oleh kepimpinan yang bersifat seperti ayah dan ibu kandung. Sepertimana di dalam keluarga yang sering membuat pertemuan bersama-sama ketika hari raya dan cuti sekolah, menghilang rasa rindu dan berkongsi perkembangan senang maupun susah, anggota-anggota di dalam satu organisasi juga dikira berjaya menghayati perasaan kasih sayang sekiranya mereka selalu rindu terhadap program-program yang mempertemukan sesama mereka, mendengar sebarang bentuk nasihat dan tunjuk ajar dan berkongsi perkembangan diri, keluarga dan Dakwah dalam pertemuan dan perbualan tersebut.

 

Melalui pengalaman dan pengamatan lebih 25 tahun di dalam amal Dakwah yang mana di satu tempat atau masa penuh kasing sayang dan di dalam satu tempat atau masa yang lain pula di dalam fitan (haru biru) dan hilang perasaan kasih sayang, saya dapat menyimpulkan bahawa :

1.    Asas Dakwah atau amal Islami adalah kasih sayang yang didasari Iman. Tanpanya, tiada buah kepada Iman, bahkan tiada Amal Islami sejati pun yang hendak diperjuangkan.

2.    Kasih sayang bukan sahaja dituntut berlaku sesama ahli dalam organisasi, keluarga, suami isteri, bahkan juga terhadap mad’u yang kita hendak dakwahkan, bahkan terhadap sekelian bani insan di dunia ini. Lihat sahaja tulisan Al-Banna di dalam risalah-risalahnya, kita akan dapati ruh kasih sayang yang sangat mendalam  terhadap semua lapisan manusia.

3.    Di masa atau tempat yang subur kasih sayang sesama ahli-ahlinya, segala masalah yang sebenarnya besar dan runcing, saya lihat menjadi masalah yang sangat kecil dan remeh yang tiba-tiba sahaja menjadi selesai sebelum sempurna usaha yang bersungguh-sungguh untuk membenterasnya.

4.    Dimasa atau tempat yang kasih sayang sesama ahlinya pudar, bermasalah atau tidak mendapat penekanan yang secukupnya, segala masalah yang sebenarnya kecil dan remeh, tiba-tiba menjadi satu masalah yang sangat besar, sukar diselesaikan bahkan terbawa-bawa hingga ke peringkat  tertinggi dalam organisasi !

5.    Kasih sayang tempatnya di hati dan ruh yang dimiliki oleh Allah swt. Ia adalah ikatan hati dan ruh itu sendiri. Oleh itu keikhlasan yang tinggi kepada Allah sahaja yang dapat menjamin tersemainya kasih sayang hakiki yang diinginkan. Di sini pentingnya ilmu tentang Islam dan perjuangannya, kefahaman tentang matlamat dan Jalan Dakwah, kewajipan sebenar sebagai hamba Allah, pengikut Rasulullah saw dan anggota jemaah. Tanpa hakikat-hakikat di atas, perjuangan dan kasih sayang yang dimiliki adalah menyeleweng, rapuh dan akan berkecai pada bila-bila masa. Gugurnya seorang demi seorang dari Jalan Dakwah yang berlaku di depan mata kepala kita sendiri dari masa kesemasa membenarkan hakikat ini. Ada yang meninggalkan Jalan Dakwah hanya kerana teman-teman enggan meminjamkan wang kepadanya.

6.    Wajib keatas setiap individu yang cintakan Islam dan kejayaannya di hari muka menyuburkan perasaan kasih sayang terhadap isterinya, suaminya, anak-anak, ahli di dalam organisasi dan manusia amnya. Sebarang sebab yang membawa kepada keadaan sebaliknya hendaklah segera disingkir atau dijauhkan. Ini termasuk bersangka buruk, mengumpat, mencari aib orang lain, ghurur (tertipu kehebatan diri kononnya), menerima berita tanpa periksa, kurang taaruf, ziarah dan berterus terang dan sebagainya.

Walaupun perbahasan diatas nampak menyangkut perihal dalam organisasi jemaah, namun ia juga sebenarnya tips dalam membina organisasi rumahtangga Dakwah yang berjaya. Hakikatnya, tiada yang didamba oleh siisteri dan anak-anak melainkan kasih sayang dari seorang suami dan ayah. Kasih sayang ini melebihi dari wang ringgit dan kemewahan harta dunia. Kekadang kita berasa aneh apabila melihat si anak yang sedang belajar di perantauan Barat yang hidup canggih serba moden sanggup membeli tiket ribuan ringgit untuk pulang bercuti di kampung yang terletak di ulu sungai di tanahair hanya semata-mata kerana dahagakan kasih sayang dari ibu bapanya.

 

Sebagai suami, ayah atau pemimpin, kita bukan sahaja dituntut agar menyayangi isteri, anak-anak dan anggota, tetapi juga kita dituntut menunjukkan kasih sayang tersebut kepada mereka. Menyayangi adalah perasaan. Menunjukkan kasih sayang adalah perbuatan yang boleh dilihat mereka. Betapa ramai kita yang menyayangi tetapi gagal menunjukkan kasih sayang sehingga boleh dirasai, dihargai dan dinikmati oleh orang lain. Oleh itu pada saya tidak cukup seorang suami itu terhadap isterinya sekadar affection (a feeling of loving), tetapi mestilah romantic (showing feelings of love). Tidak cukup pimpinan itu terhadap anggotanya sekadar bersifat concern, tetapi mestilah caring.

 

“Subhanallah wa bihamdihi, Subhanallahil Azim ringan dibibir tetapi berat di timbangan (Hari Kiamat)”, maksud pesanan dari Rasulullah saw. “Apabila kamu sayang kepada saudaramu, katakan kepadanya “Aku sayang kepada mu” (maksud Hadis). Ramai lelaki yang tidak tahu bahawa ungkapan kepada isterinya ‘Abang sayang kepada Ani’ walaupun ringan dibibir seorang suami tetapi besar nilai dan kesannya kepada si Ani, isterinya. Ramai yang menyangka cukuplah sekadar bekerja kuat mencari nafkah sebagai tanda sayang kepada isteri dan anak-anak, tanpa perlu untuk mengungkapkan kata-kata romantik ! Berdasarkan hadis di atas, sangkaan tersebut adalah tidak benar.

 

Allah swt menciptakan lelaki dan perempuan dengan ciri-ciri yang similar but not identical. Banyak gaya bahasa yang dikeluarkan oleh satu jantina tidak difahami oleh satu jantina yang lain. Begitu juga bahasa anak kecil banyak yang tidak difahami oleh si ayah atau saya sendiri. Si anak kecil menangis tidak mahu ikut berjalan ke rumah nenek kekadang menyebabkan si ayah mencadangkan tempat lain yang lebih menarik seperti taman permainan. Pada si ayah, tangisan tersebut adalah kerana perasaan tidak puas hati si anak. Namun di anak tetap tidak mahu dan terus menangis. Si ibu lebih memahami rupanya di anak menangis lapar kerana kerana belum makan tengahari tadi ! Sering di dalam Dakwah, anggota di lihat bermasalah di segi prestasi amal atau perkataannya, atau si isteri bersikap dingin atau berleter. Pemimpin atau suami sering membuat diagnosis yang salah dari tanda-tanda yang lahir dari isteri atau teman di dalam Jalan Dakwahnya. Berbagai perbincangan, mesyuarat, berterus terang, jalan penyelesaian, wang ringgit dicurahkan namun tidak juga berkesan. Mungkin kerana masalah di pejabat, mungkin kerana kurang wang belanja, mungkin juga kerana masalah komunikasi atau mungkin kerana masalah pengajian di universiti. Sering bila diamati, jawapan sebenar ialah kerana merosot atau hilangnya perasaan kasih sayang di dalam rumahtangga dan organisasi.

 

Demikian sedikit sebanyak pesanan saya kepada teman yang datang untuk berkongsi pengalaman, dan saya muatkan di dalam blog ini dengan tambahan-tambahan dimana perlu semoga ianya berguna kepada para pembaca sekelian di dalam melayari kehidupan berumahtangga dan Jalan Dakwah. Kenalilah hakikat kasih sayang, hargailah peranan besar yang dimainkannya dalam menjamin kejayaan kita melayari bahtera rumahtangga dan Dakwah. Kelak kita akan takjub betapa kasih sayang mampu menggerakkan ahli disekeliling kita menuju ke arah kejayaan yang kita cita-citakan.

 

“Tidak beriman kamu sehingga Allah dan RasulNya lebih disayanginya dari selain kedua-duanya” (Hadis).

“Tidak beriman kamu sehingga dia menyayangi temannya sepertimana dia menyayangi dirinya sendiri” (Hadis)

“Orang-orang beriman itu Ikhwah (adik beradik), maka baikilah hubungan diantara kamu dan bertaqwakan kepada Allah …” (Al-Quran).

 

Ustaz Abd Halim Abdullah,

London.

 

7 Respons

  1. assalamualaikum ustaz.jazakumullah khairan kathira..terasa betapa hebatnya rahmat Allah..dengan hanya satu rahmat..seluruh makhluk merasainya…masih berbaiki 99rahmat menanti kita di Akhirat..mudah2an kita sentiasa dalam RahmatNya..amin ya arhamarrohimin…bangga menajdi hamba Yang Maha Pengasih..

  2. jzkk ustaz

  3. salam,
    artikel yang cukup menarik dalam memupuk kasih sayang,
    beberapa buku yang ana cadangkan yang boleh mambantu memahami isu ini :
    1. Islam wa hubb – Abdullah nasih Ulwan
    2. A’athifah Imaniyah – Muhammad Musa
    sedikit cebisan dari buku tersebut-
    “salah satu kesalahan besar manusia pada hari ini adalah mereka melihat manusia sebagai makhluk berakal yang hanya bergerak atas teori dan falsafah dan gagal melihat mereka sebagai hamba yang penuh dengan perasaan….”
    buku yang sangat menarik hanya Le8 geneh = Rm4.80
    tapi maaf ia hanya ada didalam bahasa arab.
    Wallahu a’alam

  4. […] Kasih Sayang Posted on June 22, 2008 by zafry Entry saya kali ini berkait dengan entry Ustaz Halim . Tapi sebenarnya saya hanya ingin menceritakan apa yang berlaku pada hari ini di tempat kerja […]

  5. suhailsufian: apa lagi syeikh, tarjim! tarjim!🙂

  6. assalamualaikum ust…sebarkan salam, akan bertebaranlah kasih sayang =)
    doakan ana ust
    – imran US

  7. […] Bacaan lanjut sila di inijalanku.wordpress.com […]

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: