TABAYYUN vs TASABBUT

Saat ini saya menghadiri Forum Fiqh oleh 4 orang mufti negeri. Antara yang menarik adalah mengenai perbezaan antara perkataan “Tabayyanu (selidiki)” dan “Tathabbatu (sahkan)”.

Dalam dunia maklumat terbuka luas, apatah lagi pertembungan ideologi yang sengit dan godaan dunia berbagai, banyak berlaku fitnah terancang maupun tak terancang, tersebar luas dalam masyarakat, tanpa sekatan. Ia bertujuan mempengaruhi manusia, ke arah mencapai objektif kesumat yang diimpikan oleh hawa nafsu dan kepentingan dunia.

Jika zaman dulu banyak maklumat ditapis oleh media, sebelum sampai kepada kita. Hari ini, apabila semua manusia ada media di tangan masing-masing, maka yang tinggal untuk menapis berita hanyalah kebersihan jiwa, ikatan hati dan prinsip “Tabayyun”.

Kerana itu prinsip Tabayyun, sangat penting dihayati oleh kita, berdasarkan firman Allah swt :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan kebenarannya), supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum (dengan perkara yang tidak diingini), dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya), sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan”.

Sebab turun ayat adalah mengenai suatu kaum Muslimin hendak menyambut amil Zakat dari Nabi saw dengan mengadakan majlis tarian pedang. Lalu berita tiba ke Madinah, menyatakan mereka enggan bayar Zakat, dan bersiap dengan pedang untuk memerangi amil Zakat yang datang ke kampung mereka.

Oleh itu “orang fasik” di dalam ayat tidak semestinya seorang pembohong atau penjahat. Ia boleh berlaku pada semua orang termasuk orang yang saleh. Ia boleh lahir dari niat jahat atau tanpa niat. Maka ia melibatkan semua orang.

Kerana itu Allah swt menyebut perkataan “Tabayyun” (selidiki berita), dan bukan “Tathabbatu” (sahkan berita).

“Tathabbatu (تثبت)” bermakna “sahkan” sesuatu berita. Ini tidak memadai. Tadi, Mufti Wilayah Persekutuan berkata pernah orang menyebarkan foto beliau masuk rumahnya pada hari Jumaat jam 1.15 pm (waktu jemaah sedang Solat Jumaat). Ini boleh memberi tanggapan kepada masyarakat, beliau tidak ponteng solat Jumaat pada saat itu”.

Adapun perkataan “Tabayyanu (تبين) bermakna “selidiki dan pastikan”, ia bermakna memahami juga nawaya (niat-niat) maklumat itu sendiri. Berkemungkinan Mufti di saat itu baru sampai dari pemusafiran atau takwil-takwil (penjelasan-penjelasan) lain.

Jika Umat Islam umum diseru mengamalkan prinsip “Tabayyun”, maka seruan kepada para Duat (pendakwah) di jalan Allah adalah lebih-lebih lagi. Ini adalah kerana mereka adalah contoh teladan penghayatan Islam kepada masyarakat. Duat mesti mempunyai unsur kebal, tapisan maklumatnya tebal, tidak mudah mengiyakan sebarang tuduhan dan memiliki pertimbangan yang seimbang hasil dari prinsip “Tabayyun” yang tertanam kukuh di dalam lubuk jiwanya.

Moga Allah swt merahmati para Mufti negeri-negeri, memberi TaufiqNya kepada mereka untuk memandu Umat Islam dengan ilmu, pengalaman dan hikmat yang mereka miliki. Ameen.

Us. Abdul Halim Abdullah

INTERNATIONAL FIQH CONFERENCE

Masjid Tg Ampuan Jemaah

Bukit Jelutong, Shah Alam.
23 Nov 2016

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: