Tahun ke 92 Tamat Khilafah

image

(Foto : Maqam Khalifah Pertama dan Pengasas Khilafah Uthmaniah, Sultan Uthman Ghazi di bandar Bursa, Turki, ibu negara pertama Khilafah Uthmania).

Semalam pada 3 Mac 2016, genap 92 tahun Khilafah Islamiyah ditamatkan di Turki oleh musuh-musuh Islam sedunia. Kejatuhan khilafah Islam adalah satu malapetaka terbesar umat zaman ini. Lebih menyedihkan lagi adalah, dengan kejahilan dan kealpaan Umat, peristiwa tersebut maupun ulangtahunnya berlalu saban tahun tanpa disedari atau diratapi oleh ramai masyarakat.

Teruskan membaca

Tajmik Mendidik Diri Memimpin

image

Yang kita harapkan dari setiap akh dan ukht agar turun padang untuk menyentuh masyarakat, mentajmik mereka adalah bukan sahaja untuk menambah kuantiti para duat di atas Jalan Dakwah ini, bahkan juga untuk menggilap seni kemahiran pada setiap akh dan ukht dalam ‘membaca dan mengenal manusia’ itu sendiri.

Melihatkan kepada pengalaman, penelitian dan sejarah, sohibul (orang yang melakukan) Tajmik bukan sahaja mampu membina syakhsiah-syakhsiah hebat, bahkan mereka juga jaguh dalam memimpin dan mengendalikan keluarganya serta membimbing masyarakat sekelilingnya

Teruskan membaca

Ulangtahun ke 67 syahidnya Imam Hasan Al-Banna

image

Pada 12 Feb 2016 lalu tepat 67 tahun Imam Hasan Al-Banna ditembak syahid setelah beliau mengasaskan gerakan Ikhwan Muslimin yang kini tersebar lebih dari 100 buah negara di seluruh dunia.

Apa yang lebih menonjol adalah Imam Al-Banna telah menghidupkan kembali erti Islam yang sahih, menunjukkan jalan amal, berjuang dan berjihad untuk memenangkannya dan mengembalikan harapan Umat Islam untuk bangkit kembali setelah cuba dihancurkan sistem dan akidahnya selama ratusan tahun oleh Barat sejak Perang Salib hingga ke saat ini.

Dari penelitian, pengamatan dan pengalaman yang lalui, khasais atau ciri-ciri utama dakwah Ikhwan Muslimin terus teguh dan berkembang sehingga ke hari ini adalah seperti berikut :

Teruskan membaca

Tarbiyah Amali Berkesan Tinggi

image

Tujuan tarbiyah pada diri seseorang adalah untuk merubahnya dari satu tahap diri, dalaman dan luaran, kepada tahap yang lebih tinggi dan baik.

“Dalaman” berupa iman, ilmu, kefahaman, pengetahuan taqwa, kesucian jiwa, ketinggian semangat, sikap, kasih, ukhuwwah dan seumpamanya.

“Luaran” berupa kemahiran, keterampilan, pergerakan dan disiplin.

Demikian kata-kata Imam Al-Banna bila ia menjelaskan erti hasil Tarbiyah adalah الخروج عن المألوف bererti “keluar dari tabiat asalnya (yang rendah kepada sifat yang lebih tinggi). Ia bermakna, jika seseorang itu masih tidak berubah dari tabiatnya yang asal yang oleh keluarga, masyarakat dan dirinya sendiri, dia tidak berjaya ditarbiyahkan.

Teruskan membaca

Fenomena Lemah Amal Dakwah

image

Fenomena lemah amal dakwah kini tidak lagi suatu maklumat tersembunyi. Rata-rata samada kita dapati berlaku di depan mata kepala kita sendiri atau individu dan pihak tertentu datang kepada kita dan mengadu mengenainya.

Lemah amal dakwah ini merangkumi berbagai aspek atau bentuk seperti :

1- Tidak berlaku amal tajmik di kalangan ramai Duat.
2- Tidak melakukan amal dakwah dengan tekun, cemerlanberterusan dan meluas.
3- Tidak menjalankan tugas yang diberikan oleh ketua biro sekiranya dia anggotanya, atau oleh ahli sekiranya dia dipilih menjadi masul dalam pemilihan.
4- dan lain-lain.

Teruskan membaca

Kualiti Duat Harapan

“Apabila engkau dapat seorang lelaki yang baik, engkau akan dapati pada dirinya semua faktor-faktor kejayaan”. Demikian athar yang kita warisi dari para Duat generasi Islam yang silam, bilamana fitrah generasi di zaman mereka masih bersih hasil dari didikan generasi Sahabat, Tabien, tabi’ Tabien dan seterusnya yang belum dicemari oleh serangan pemikiran dan aqidah seperti mana kemelut yang berlaku di zaman kini.

Segala kejayaan bermula langkah pertamanya dari pentarbiyahan individu-individu.

Teruskan membaca

Pelajaran pada fikrah Ikhwan

Sering isu keutamaan (priority) antara Dakwah dan Pelajaran menjadi persoalan kepada mahasiswa/i atau duat yang sedang belajar. Persoalan tersebut juga sering diajukan kepada saya.

Hakikatnya, Islam sangat menyanjung Pelajaran yang sedang dipelajari oleh mahasiswa/i duat. Ia dilihat dari banyak aspek, di antaranya :

1- Apa sahaja bidang yang dipelajari oleh tiap seorang dari mereka seperti perubatan, kejuruteraan, guaman, IT, ketenteraan dsb. dikira fardhu kifayah. Ilmu tersebut bukan sahaja boleh menguatkan negara, bahkan menguatkan organisasi dakwah.

2- Kestabilan dan kejayaan Duat dalam Pelajaran selalu berkait langsung dengan prestasi dakwah dan tarbiyah duat itu sendiri.

Imam Al-Banna mendapat tempat pertama di universiti. Mustafa Masyhur berpesan kepada seorang akh agar cemerlang dalam pengajian perubatannya supaya lebih mudah dia mentajmik rakan-rakan sekuliahnya. Betapa para mad’u dikalangan pelajar lebih tertarik kepada duat yang cemerlang pelajaran berbanding duat yang gagal.

3- Duat pelajar yang cemerlang dalam pelajaran lebih bersedia bekerja untuk dakwah. Manakala duat yang bermasalah dalam pelajaran sering memerlukan masa khusus dan rawatan perasaan untuk menyelesaikan masalah-masalahnya. Dengan itu, proses tarbiyah dan prestasi dakwah terganggu.

Oleh kerana itu, dari sejak dahulu lagi, organisasi Jemaah sentiasa menjaga dan menghormati Pelajaran yang sedang dihadapi oleh duat. Ini ditunjukkan seperti berikut :

1- Menghentikan semua aktiviti tarbiyah dan dakwah di musim ulangkaji dan peperiksaan.

2- Membuat usrah, mesyuarat dan aktiviti tarbiyah dan dakwah di luar waktu Pelajaran seperti waktu malam dan hari cuti.

3- Sentiasa mendorong duat agar berusaha gigih untuk cemerlang dalam Pelajaran. Ini dilakukan dalam usrah, pertemuan, pekeliling dll wasilah.

Seorang doktor dari kalangan akhawat Mesir mengambil keputusan tidak bekerja semata-mata untuk menumpu perhatian kepada kejayaan anak-anaknya dalam tarbiyah dan pelajaran.

KEUTAMAAN

Sentiasa Dakwah berada ditempat pertama dalam keutamaan hidup para Rasul dan kita. Namun keutamaan Dakwah satu perkara dan cemerlang dalam Pelajaran satu perkara yang lain. Ia tidak bermakna mesti mengutamakan Dakwah dengan cara mengabaikan Pelajaran.

Sebenarnya, ia bermakna mesti berusaha gigih untuk cemerlang dalam Pelajaran namun Dakwah tetap bertahta di hati sebagai yang paling utama. Di atas asas yang sahih inilah, segala jadual aktiviti Dakwah diatur oleh pimpinan, lalu urusan Dakwah dan Pelajaran ahli-ahli di bawah berjalan dengan baik secara win-win, seimbang dan berkesan, tanpa bertembung win-lose antara satu sama lain. Kesannya lahir duat Ikhwan yang cemerlang dalam Dakwah dan Pelajaran seperti Imam Al-Banna sendiri dan ramai dikalangan mereka yang saya kenali sehingga ke hari ini.

Dalam masa yang sama saya sering melihat kecundang dalam Pelajaran telah mengakibatkan ramai kecundang dalam kehidupan, apatah lagi dalam dakwah mereka. Nauzubillah.

Moga Allah swt menunjukkan kita Kebenaran sebagai kebenaran dan medorong kita mengikutinya dan menjadikan kita Duat yang cemerlang dalam kedua-dua Dakwah dan Pelajaran.

Us. Abdul Halim Abdullah
Ikatan Muslimin Malaysia
19.1.2016

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 307 other followers