Tajmik Mendidik Diri Memimpin

image

Yang kita harapkan dari setiap akh dan ukht agar turun padang untuk menyentuh masyarakat, mentajmik mereka adalah bukan sahaja untuk menambah kuantiti para duat di atas Jalan Dakwah ini, bahkan juga untuk menggilap seni kemahiran pada setiap akh dan ukht dalam ‘membaca dan mengenal manusia’ itu sendiri.

Melihatkan kepada pengalaman, penelitian dan sejarah, sohibul (orang yang melakukan) Tajmik bukan sahaja mampu membina syakhsiah-syakhsiah hebat, bahkan mereka juga jaguh dalam memimpin dan mengendalikan keluarganya serta membimbing masyarakat sekelilingnya

Teruskan membaca

Advertisements

Ulangtahun ke 67 syahidnya Imam Hasan Al-Banna

image

Pada 12 Feb 2016 lalu tepat 67 tahun Imam Hasan Al-Banna ditembak syahid setelah beliau mengasaskan gerakan Ikhwan Muslimin yang kini tersebar lebih dari 100 buah negara di seluruh dunia.

Apa yang lebih menonjol adalah Imam Al-Banna telah menghidupkan kembali erti Islam yang sahih, menunjukkan jalan amal, berjuang dan berjihad untuk memenangkannya dan mengembalikan harapan Umat Islam untuk bangkit kembali setelah cuba dihancurkan sistem dan akidahnya selama ratusan tahun oleh Barat sejak Perang Salib hingga ke saat ini.

Dari penelitian, pengamatan dan pengalaman yang lalui, khasais atau ciri-ciri utama dakwah Ikhwan Muslimin terus teguh dan berkembang sehingga ke hari ini adalah seperti berikut :

Teruskan membaca

Tarbiyah Amali Berkesan Tinggi

image

Tujuan tarbiyah pada diri seseorang adalah untuk merubahnya dari satu tahap diri, dalaman dan luaran, kepada tahap yang lebih tinggi dan baik.

“Dalaman” berupa iman, ilmu, kefahaman, pengetahuan taqwa, kesucian jiwa, ketinggian semangat, sikap, kasih, ukhuwwah dan seumpamanya.

“Luaran” berupa kemahiran, keterampilan, pergerakan dan disiplin.

Demikian kata-kata Imam Al-Banna bila ia menjelaskan erti hasil Tarbiyah adalah الخروج عن المألوف bererti “keluar dari tabiat asalnya (yang rendah kepada sifat yang lebih tinggi). Ia bermakna, jika seseorang itu masih tidak berubah dari tabiatnya yang asal yang oleh keluarga, masyarakat dan dirinya sendiri, dia tidak berjaya ditarbiyahkan.

Teruskan membaca

Fenomena Lemah Amal Dakwah

image

Fenomena lemah amal dakwah kini tidak lagi suatu maklumat tersembunyi. Rata-rata samada kita dapati berlaku di depan mata kepala kita sendiri atau individu dan pihak tertentu datang kepada kita dan mengadu mengenainya.

Lemah amal dakwah ini merangkumi berbagai aspek atau bentuk seperti :

1- Tidak berlaku amal tajmik di kalangan ramai Duat.
2- Tidak melakukan amal dakwah dengan tekun, cemerlanberterusan dan meluas.
3- Tidak menjalankan tugas yang diberikan oleh ketua biro sekiranya dia anggotanya, atau oleh ahli sekiranya dia dipilih menjadi masul dalam pemilihan.
4- dan lain-lain.

Teruskan membaca