“Merdeka” pada Seerah & Dakwah

Foto di tapak Perang Badar, 160 km dari Madinah. Badar bukan sahaja mengajar erti Pengorbanan, bahkan ia mengajar erti “Merdeka Jiwa” hakiki yang diperjuangkan oleh Risalah Islam.

Ketika Nabi saw dilahirkan pada 570M, Eropah berada di permulaan “Middle Ages (500M-1500M). Sistem feudal menguasai dan memperhambakan manusia sesama manusia.

Di zaman Feudal itu, Raja memiliki semua tanah dalam negara. Kerana tanah terlalu luas, dia anugerahkan sebahagiannya kepada The Nobles untuk diusahakan. 90% penduduk adalah Peasants atau petani. Mereka bekerja dibawah cengkaman The Nobles.

The Peasants tiada hak mempersoal The Nobles, apatah lagi untuk mempersoalkan Raja. Memilih Raja jauh sekali, sejauh langit dan bumi dan tidak termimpi sepanjang keturunan.

Allah menghendakki risalah dan tamaddun Islam menggantikan perhambaan ini. Teruskan membaca

Advertisements

Tazkirah Hari Merdeka

Hari ini 31 Ogos adalah hari yang diraikan rakyat Malaysia sebagai Hari Kebangsaan. Ia sebagai memperingati hari kemerdekaan Malaysia pada 31 Ogos 1957 dari penjajah Bristish.
Sebenarnya ia bukan sahaja kemerdekaan Tanah Melayu dari penjajah British, akan tetapi pembebasan dari Kuasa Tentera Salib yang menjajah Tanah Melayu silih berganti dari tahun 1511 oleh Portugis, kemudian dijajah oleh Belanda, Jepun dan British. Teruskan membaca

Apabila Umat Celaru Idola


Menjadi tabiat semulajadi manusia, mereka sentiasa dikesani oleh perilaku manusia yang lain, terutama dari manusia yang dikaguminya. Kerana itu meletakkan idola di depan para Duat merupakan sebesar-besar Tarbiyah, dan juga langkah amal Dakwah yang sangat penting.

Di aspek Tarbiyah, contoh ulung adalah Rasulullah saw dan para Rasul yang terdahulu. Diikuti oleh para Sahabat ra dan para Mujaddid setiap abad. Sejarah perjuangan dan fikrah yang dibawa mereka dipelajari, dikaji dan diikuti sebaiknya.

Namun ramai ahli-ahli politik, pemimpin masyarakat dan pertubuhan mengambil gaya dan strategi golongan politik kepartaian sebagai teladan dan ikutan. Ini menambahkan lagi keburukan dan bahaya sekiranya gaya dan cara tersebut adalah bertentangan dengan Islam.

Dua sebab kenapa ini berlaku adalah samada :

1- Tidak menguasai sepenuhnya fiqh seerah Rasulullah saw dan sejarah kepimpinan para Sahabat ra dan para Mujaddid sepanjang zaman. Ini disebabkan kurangnya menuntut ilmu dan kurangnya bimbingan guru yang mursyid.

2- Rosak jiwa lantaran tertipu dengan Syaitan atau cintakan dunia dan pangkat. Hal ini boleh menjangkiti kedua-dua golongan berilmu, dan lebih-lebih lagi golongan yang jahil.

Oleh itu adalah teramat penting usaha mengenengahkan idola sebenar kepada para Duat dan masyarakat, disamping usaha berterusan menyucikan jiwa dari sifat Al-Wahan dan dari penyakit-penyakit jiwa yang lain. (Baca selanjutnya Apabila Umat Celaru Idola | https://inijalanku.wordpress.com/2008/10/26/apabila-umat-celaru-idola/

Us. Abdul Halim Abdullah
I رابطة علماء أهل السنة العالمية
15 Ogos 2016

Akhlak Brings People to Islam

This is the story of that Turkish who showed kindness to the Western man. Inshallah, hope we all can learn from him :

A Radio reporter asked a Western Muslim : Why did you convert to Islam? He replied: In 1963, my wife and I went on a private tour to Turkey, we were passing through a village and got lost. We saw a man passing by and asked him “if he was familiar with this area and asked him if there was a hotel?”, he replied: “We have no hotels around here, but you can come to my house. ” Teruskan membaca