“Merdeka” pada Seerah & Dakwah

Foto di tapak Perang Badar, 160 km dari Madinah. Badar bukan sahaja mengajar erti Pengorbanan, bahkan ia mengajar erti “Merdeka Jiwa” hakiki yang diperjuangkan oleh Risalah Islam.

Ketika Nabi saw dilahirkan pada 570M, Eropah berada di permulaan “Middle Ages (500M-1500M). Sistem feudal menguasai dan memperhambakan manusia sesama manusia.

Di zaman Feudal itu, Raja memiliki semua tanah dalam negara. Kerana tanah terlalu luas, dia anugerahkan sebahagiannya kepada The Nobles untuk diusahakan. 90% penduduk adalah Peasants atau petani. Mereka bekerja dibawah cengkaman The Nobles.

The Peasants tiada hak mempersoal The Nobles, apatah lagi untuk mempersoalkan Raja. Memilih Raja jauh sekali, sejauh langit dan bumi dan tidak termimpi sepanjang keturunan.

Allah menghendakki risalah dan tamaddun Islam menggantikan perhambaan ini.

Nabi saw adalah ketua Negara Islam di Madinah. Ketika persiapan Perang Badar, Nabi saw menusuk perut Sawad bin Ghaziah ra untuk meluruskan barisan. Apabila beliau sakit dan menuntut balas untuk menusuk perut Nabi saw, lalu seorang Ketua Negara setuju dan menyerah perutnya, terserlah satu tamaddun dunia yang baru, yang memberi erti “Merdeka” yang sebenar.

Seorang Rakyat benar di hadapan Ketua Negara, punya hak kebenaran, hak menyatakan kebenaran, hak membalas walau terhadap Ketua Negara, bahkan hak berbahas dan menuntut di hadapan mata kepala Rakyat (para Sahabat) yang lain.

Peristiwa kecil tetapi bertamaddun besar tersebut berlaku pada tahun 2 Hijrah. Sejak itu kisah demi kisah bagaimana Nabi saw mengajar erti “Merdeka” kepada Dunia. Kemuncaknya Baginda saw wafat tanpa menentukan penggantinya. Muhajirin dan Ansar dibiarkan memilih sendiri pengganti terbaik di kalangan mereka sebagai Khalifah.

Ini berlawanan dengan budaya Feudalisma di Eropah, bahkan di serata dunia saat itu, di mana masing-masing hendak menentukan pengganti mereka sendiri.

Erti “Merdeka” dihayati oleh para Sahabat dan Tabien selepas wafatnya Nabi saw. Seorang “Peasant” wanita berkata di depan umum “Saya tidak dengar dan taat, sehingga kamu wahai Khalifah Umar menjelaskan dari mana kamu dapat lebihan kain yang sedang kamu pakai”.

Hari ini banyak pengertian “Merdeka” yang diperkenalkan Islam, dikecapi sedikit sebanyak oleh umat-umat di Barat dan Timur, sedang Umat Islam di negara-negara mereka sendiri hidup diselabungi ancaman, penindasan, takut, fitnah dan diperbodohkan.

Ironinya, jiwa umat Eropah dibawah Feudalisma di zaman Middle Ages yang takut, tertekan, tertindas, tiada hak atau tidak dapat mempertahankan hak telah menjangkiti jiwa ramai umat Islam di negara-negara Islam sendiri pada zaman ini.

Oleh itu hakikat “Merdeka” bukanlah hanya “Merdeka Politik” dengan larinya Penjajah Barat dari tanahair kita semata-mata walaupun itu salah satu pengertian yang sangat utama, akan tetapi ia juga mencakupi “Merdeka Jiwa” yang sedang kita bahaskan, disamping “Merdeka Sosial”, “Merdeka Ekonomi” dan seumpamanya.

Penjajahan bersenjata oleh Barat dan Timur pada fasa awalnya bertujuan untuk Menjajah diaspek Politik dan kuasa. Namun ia tidak terhenti setakat itu selagi jiwa dan perasaan di dalam diri Umat Islam masih merdeka, bebas, berani dan tidak tunduk. Oleh itu fasa berikutnya adalah untuk merubah jiwa, hati hingga ke Aqidah.

Oleh itu sekiranya selepas “Merdeka”, Penjajah telah keluar dari Tanahair Islam, sedangkan jiwa, budaya, pemikiran, sikap dan pendirian Umat masih dibelenggu seperti ia sedang dijajah, maka pada hakikatnya Umat masih dijajah dan belum “Merdeka” sepenuhnya.

Hakikat “Merdeka” ini dihayati oleh Rub’ie bin Amir. Beliau dengan berani dan bangga menjelaskan erti risalah Islam kepada General Rustam yang memimpin tentera Parsi, dengan katanya :

“Allah mengutuskan kami untuk mengeluarkan siapa yang dikehendakkiNya dari perhambaan sesama manusia, kepada perhambaan kepada Allah, dari kezaliman sistem-sistem, kepada keadilan Islam, dari kesempitan Dunia, kepada keluasan Akhirat”.

Jelas, dari sejarah dan Seerah, “penindasan, takut, tiada hak diri” dan seumpamanya adalah budaya Barat lampau, manakala “berani, punya hak, bebas bersuara” dan seumpamanya adalah budaya Islam dalam ertikata “Merdeka” yang lebih luas dan sebenar.

Imam Hasan Al-Banna ra amat memahami hakikat ini ketika beliau memimpin satu kebangkitan dan tamaddun baru melalui dakwah Ikhwan Muslimin dengan katanya :

“اننا نبنى حياتنا على قواعدنا واصولنا ولا نأخذ عن غيرنا وفى ذلك أفضل معانى الاستقلال الاجتماعى والحيوى بعد الاستقلال السياسى”
“Kita membina kehidupan kita di atas prinsip dan dasar kita. Kita tidak memceduknya dari (tamaddun) selain kita. Demikian itu adalah erti terbaik kepada Merdeka Sosial dan Kehidupan, selepas Merdeka Politik (dengan larinya Penjajah dari bumi Islam)”.

Moga Allah swt mengurniakan kepada setiap dari kita dan Umat ini kemerdekaan yang hakiki dan sempurna. Ameen.

Us. Abdul Halim Abdullah
I رابطة علماء أهل السنة العالمية
31 Ogos 2016

Tazkirah Hari Merdeka

Hari ini 31 Ogos adalah hari yang diraikan rakyat Malaysia sebagai Hari Kebangsaan. Ia sebagai memperingati hari kemerdekaan Malaysia pada 31 Ogos 1957 dari penjajah Bristish.
Sebenarnya ia bukan sahaja kemerdekaan Tanah Melayu dari penjajah British, akan tetapi pembebasan dari Kuasa Tentera Salib yang menjajah Tanah Melayu silih berganti dari tahun 1511 oleh Portugis, kemudian dijajah oleh Belanda, Jepun dan British.

Penjajahan selama 446 tahun itu adalah sangat panjang. Jika satu abad mempunyai 3 generasi, maka umat kita telah dijajah selama 13 generasi.

Apabila Barat menggunakan strategi Penjajahan Fikiran (disamping Penjajahan Bersenjata sepanjang zaman) sebagai senjata baru terhadap Umat Islam bermula dengan penjajahan Napolean ke atas Mesir, tanahair kita tidak terkecuali dari mendapat padah dan penyakit tersebut.

Penjajahan Fikiran (الغزو الفكرى) bermakna menjajah pemikiran, ideologi, jiwa, hati dan perasaan, mempengaruhi dan mengalihkannya dari arah Islam, Syariat dan Akhirat, bertukar menjadi Umat menuju ke arah Barat dan kebendaan dunia.

Penjajahan Fikiran yang panjang juga telah melalaikan ramai Umat Islam dari menghayati agama ini dalam seluruh kehidupan diri dan bernegara, serta alpa dalam menyebarkannya ke seluruh pelusuk Dunia, seperti yang ditunjukkan oleh para Sahabat Rasulullah saw dan generasi Islam terdahulu. Lihat bagaimana dengan pelayaran dan jihad mereka, Islam telah tiba di Tanah Melayu sejauh ribuan kilometer dari negara mereka.

Oleh itu sempena sambutan Hari Kemerdekaan pada hari ini, dengan kalahnya keluarnya British dan berakhirnya penjajahan Barat ke atas Tanahair kita, marilah kita mengisi kekosongan tersebut dengan Islam yang hakiki, menyeluruh dan sempurna. Marilah kita bina kembali jiwa dan pemikiran Umat kita yang telah lama dijajah dan diubah.

Semua ini kita lakukan dengan keyakinan bahawa Allah sst memberi keagungan kepada Umat adalah dengan cara Islam diaspek penegakan aqidah dan perlaksanaan syariatNya. Tetapi apabila sesuatu umat memilih selain Islam untuk bangkit, mereka dihina oleh Allah, seperti nasihat Sayyidina Umar Al-Khattab ra.

Moga Allah swt memelihara Umat kita dari segala mara bahaya jiwa dan raga, yang datang dari luar dan dalam.

إِنَّ اللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ ۗ وَإِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِقَوْمٍ سُوءًا فَلَا مَرَدَّ لَهُ ۚ وَمَا لَهُمْ مِنْ دُونِهِ مِنْ وَالٍ

“Sesungguhnya Allah tidak mengubah nasib sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada dalam diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki sesuatu yang buruk ke atas sesuatu kaum (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya”
(Al-Quran).

Us. Abdul Halim Abdullah
I رابطة علماء أهل السنة العالمية
31 Ogos 2016

Apabila Umat Celaru Idola


Menjadi tabiat semulajadi manusia, mereka sentiasa dikesani oleh perilaku manusia yang lain, terutama dari manusia yang dikaguminya. Kerana itu meletakkan idola di depan para Duat merupakan sebesar-besar Tarbiyah, dan juga langkah amal Dakwah yang sangat penting.

Di aspek Tarbiyah, contoh ulung adalah Rasulullah saw dan para Rasul yang terdahulu. Diikuti oleh para Sahabat ra dan para Mujaddid setiap abad. Sejarah perjuangan dan fikrah yang dibawa mereka dipelajari, dikaji dan diikuti sebaiknya.

Namun ramai ahli-ahli politik, pemimpin masyarakat dan pertubuhan mengambil gaya dan strategi golongan politik kepartaian sebagai teladan dan ikutan. Ini menambahkan lagi keburukan dan bahaya sekiranya gaya dan cara tersebut adalah bertentangan dengan Islam.

Dua sebab kenapa ini berlaku adalah samada :

1- Tidak menguasai sepenuhnya fiqh seerah Rasulullah saw dan sejarah kepimpinan para Sahabat ra dan para Mujaddid sepanjang zaman. Ini disebabkan kurangnya menuntut ilmu dan kurangnya bimbingan guru yang mursyid.

2- Rosak jiwa lantaran tertipu dengan Syaitan atau cintakan dunia dan pangkat. Hal ini boleh menjangkiti kedua-dua golongan berilmu, dan lebih-lebih lagi golongan yang jahil.

Oleh itu adalah teramat penting usaha mengenengahkan idola sebenar kepada para Duat dan masyarakat, disamping usaha berterusan menyucikan jiwa dari sifat Al-Wahan dan dari penyakit-penyakit jiwa yang lain. (Baca selanjutnya Apabila Umat Celaru Idola | https://inijalanku.wordpress.com/2008/10/26/apabila-umat-celaru-idola/

Us. Abdul Halim Abdullah
I رابطة علماء أهل السنة العالمية
15 Ogos 2016

Akhlak Brings People to Islam

This is the story of that Turkish who showed kindness to the Western man. Inshallah, hope we all can learn from him :

A Radio reporter asked a Western Muslim : Why did you convert to Islam? He replied: In 1963, my wife and I went on a private tour to Turkey, we were passing through a village and got lost. We saw a man passing by and asked him “if he was familiar with this area and asked him if there was a hotel?”, he replied: “We have no hotels around here, but you can come to my house. ”

By the time we reached his home, it was night and dark, then we went to his house, it was more or less like a room which didn’t have light and very dim. We saw five children and two elderly people. Then he gave us a dinner which is quite a very simple meal. After we have eaten the food, he said “You and your wife sleep here in this room, myself and my family will sleep in the next room.

Then myself & my wife went to sleep. Next morning, I got up and went to thank him for his kindness. I came out of the room and discovered that there was no other extra room, the room we stayed was their whole home! Then , I went outside the room, we found him and his family was sleeping outside under a tree, enduring the cold.
😭😭😭😭

Witnessing this sad scene, myself and my wife cried, I thought to myself, “this is real Islam, not the Islam that we have heard back home.”

I asked the man: How can I understand what is Islam? He said: You read the translation of the Qur’an and and also Hadith book, then you can learn true Islam.

I bought a translation of the Qur’an and Hadith book, I read them for full two months. After that, I declared, “There is no God but Allah, and prophet Mohamed (pbup) is the last messenger of Allah”

Praise be to Allah, now I am Muslim, I have the responsibility and obligations to convey Islam to non-Muslims. Through me, almost a thousand people have reverted to Islam. Currently, I’m in Romania building an Islamic Centre, my wish is to spread Islam to the entire world.

– – – – – – – – – – –

My dear brothers and sisters,

Through the beautiful akhlaq (practice of virtue, morality and manners) of Islam and with good moral character , this Turkish man was able to gain so much rewards even without spending money.

Just ask ourselves, how easy to spread Islam. Simple kindness but brought great rewards to him. It is more powerful and effective than any kind of way.

“You (oh Muhammad) really have a great moral character.” (Quran 68 chapter 4).

Istilah “Kafir Harbi”

image

Istilah “Kafir Harbi” (كافر حربى) bererti orang kafir yang memerangiatau menentang Islam.

Istilah “Kafir Harbi” bukanlah suatu yang asing dalam ilmu-ilmu Is
Teruskan membaca

I.K.H.(01): ENAM KATEGORI ASAS

image

I.K.H.(Isu Kafir Harbi). Kini hangat diperkatakan tentang istilah “Kafir Harbi”. Ia istilah dan ilmu dalam Fiqh Islami sejak zaman berzaman dan dipertegaskan lagi oleh ulamak hari ini.

Walau apa pun niat isu ini diperhangatkan hari ini, disebalik itu, ia sebenarnya menyegarkan ingatan generasi hari ini atau mengajar ramai masyarakat yang jahil mengenainya, untuk segera cuba memahami apakah ertinya istilah “Kafir Harbi” dan implikasi positifnya yang penting terhadap masyarakat.

Ini adalah kerana kita meyakini bahawa Syariat Islam diturunkan tidak lain selain untuk kesejahteraan umat manusia di dunia.

Teruskan membaca

DAKWAH & POLITIK ISLAM

Politik Islam dan menegakkan Negara Islam tidak sama dengan sepak terajang politik biasa untuk mendapat kuasa dan memerintah negara. Perbezaan nya sangat besar seperti langit dan bumi.

Politik Islam didahului dengan Dakwah supaya Rakyat menghayati aqidah Islam terlebih dahulu dan mereka sanggup berubah dari sikap “apa negara boleh beri mereka” kepada sikap “apa yang mereka boleh berkorban untuk negara”.

Seerah menunjukkan selepas tertegak Negara Islam Madinah, rakyatnya mesti sedia untuk berkorban menghadapi serangan demi serangan kuasa asing seperti Quraisy Mekah, Bani Ghatfan sekeliling Madinah dan Yahudi Khaibar, disamping kaum Munafiqin dan Yahudi di dalam Madinah itu sendiri.

Ini bermakna rakyat dalam sesebuah Negara Islam mesti bersifat mengutamakan Kepentingan Umum (seperti menegakkan Syariat Islam yang adil dan menyebarkan Dakwah ke seluruh dunia), melebihi Kepentingan Diri sendiri dan bukan sebaliknya.

Jika Rakyat tidak memiliki sifat ini, jika golongan Dakwah menang pilihanraya, mendapat kuasa, negara diserang dengan ekonomi atau senjata, Rakyat akan mengundi pula parti lain yang boleh menjanjikan keselesaan dunia untuk mereka dalam pilihanraya berikutnya, walaupun terpaksa mengorbankan prinsip-prinsip agama.

Apabila gerakan HAMAS di Palestin memenangi Pilihanraya Umum 2006, Barat menyerang ekonominya dan membuat sekatan semua bentuk bantuan. Dalam masa yang sama Israel menyerang secara ketenteraan dari masa ke semasa. Ramai kakitangan kerajaan tidak mendapat gaji termasuk Perdana Menteri, Ismail Haniyeh.

Namun dalam pilihanraya-pilihanraya kecil selepas itu HAMAS tetap menang, walaupun parti-parti lain tajaan Barat menjanjikan peruntukan negara berbillion dollar dan Rakyat “boleh tidur di atas timbunan wang kertas” asalkan mereka mengiktiraf negara “I.s.r.a.e.l” dan meninggalkan jihad.

Dari sini terserlah satu prinsip penting dalam Politik Islam iaitu Rakyat yang mengutamakan Kepentingan Umum, mengatasi Kepentingan Diri.

Oleh itu para Duat jangan terlalu gopoh mengejar kuasa dan pemerintahan sedang Rakyat yang hendak diperintah hanyalah Rakyat yang hanya berkepentingan diri dan mengejar keduniaan semata-mata.

Sebaliknya Duat hendaklah sabar dan berterusan dalam Dakwah mendidik Rakyat untuk memahami dan menghayati Islam serta berkorban demi menjayakan risalah Islam ke seluruh dunia.

Di hari Rakyat telah dilihat faham, bersedia memikul tanggungjawab, rela berkorban diri, harta jiwa dan nyawa, maka saat untuk tertegaknya Negara Islam dan pendaulatan Syariat Islam adalah tidak jauh di ufuk sana.

Us. Abdul Halim Abdullah
Hari PRK Sg Besar dan PRK Kuala Kangsar
18 Jun 2016