TABAYYUN vs TASABBUT

Saat ini saya menghadiri Forum Fiqh oleh 4 orang mufti negeri. Antara yang menarik adalah mengenai perbezaan antara perkataan “Tabayyanu (selidiki)” dan “Tathabbatu (sahkan)”.

Dalam dunia maklumat terbuka luas, apatah lagi pertembungan ideologi yang sengit dan godaan dunia berbagai, banyak berlaku fitnah terancang maupun tak terancang, tersebar luas dalam masyarakat, tanpa sekatan. Ia bertujuan mempengaruhi manusia, ke arah mencapai objektif kesumat yang diimpikan oleh hawa nafsu dan kepentingan dunia.

Jika zaman dulu banyak maklumat ditapis oleh media, sebelum sampai kepada kita. Hari ini, apabila semua manusia ada media di tangan masing-masing, maka yang tinggal untuk menapis berita hanyalah kebersihan jiwa, ikatan hati dan prinsip “Tabayyun”.

Kerana itu prinsip Tabayyun, sangat penting dihayati oleh kita, berdasarkan firman Allah swt :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan kebenarannya), supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum (dengan perkara yang tidak diingini), dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya), sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan”.

Sebab turun ayat adalah mengenai suatu kaum Muslimin hendak menyambut amil Zakat dari Nabi saw dengan mengadakan majlis tarian pedang. Lalu berita tiba ke Madinah, menyatakan mereka enggan bayar Zakat, dan bersiap dengan pedang untuk memerangi amil Zakat yang datang ke kampung mereka.

Oleh itu “orang fasik” di dalam ayat tidak semestinya seorang pembohong atau penjahat. Ia boleh berlaku pada semua orang termasuk orang yang saleh. Ia boleh lahir dari niat jahat atau tanpa niat. Maka ia melibatkan semua orang.

Kerana itu Allah swt menyebut perkataan “Tabayyun” (selidiki berita), dan bukan “Tathabbatu” (sahkan berita).

“Tathabbatu (تثبت)” bermakna “sahkan” sesuatu berita. Ini tidak memadai. Tadi, Mufti Wilayah Persekutuan berkata pernah orang menyebarkan foto beliau masuk rumahnya pada hari Jumaat jam 1.15 pm (waktu jemaah sedang Solat Jumaat). Ini boleh memberi tanggapan kepada masyarakat, beliau tidak ponteng solat Jumaat pada saat itu”.

Adapun perkataan “Tabayyanu (تبين) bermakna “selidiki dan pastikan”, ia bermakna memahami juga nawaya (niat-niat) maklumat itu sendiri. Berkemungkinan Mufti di saat itu baru sampai dari pemusafiran atau takwil-takwil (penjelasan-penjelasan) lain.

Jika Umat Islam umum diseru mengamalkan prinsip “Tabayyun”, maka seruan kepada para Duat (pendakwah) di jalan Allah adalah lebih-lebih lagi. Ini adalah kerana mereka adalah contoh teladan penghayatan Islam kepada masyarakat. Duat mesti mempunyai unsur kebal, tapisan maklumatnya tebal, tidak mudah mengiyakan sebarang tuduhan dan memiliki pertimbangan yang seimbang hasil dari prinsip “Tabayyun” yang tertanam kukuh di dalam lubuk jiwanya.

Moga Allah swt merahmati para Mufti negeri-negeri, memberi TaufiqNya kepada mereka untuk memandu Umat Islam dengan ilmu, pengalaman dan hikmat yang mereka miliki. Ameen.

Us. Abdul Halim Abdullah

INTERNATIONAL FIQH CONFERENCE

Masjid Tg Ampuan Jemaah

Bukit Jelutong, Shah Alam.
23 Nov 2016

Wakil Yang Tidak Mewakili


Semalam 15/10/2016, Malaysiakini jam 2.33 pm menyiarkan berita Pengerusi Biro Publisiti MCA, Chai Kim Sen menyatakan MCA menentang RUU355 yang akan dibentang PAS di Parlimen.

“Menteri-menteri kabinet MCA bahkan mengumumkan bahawa mereka bersedia untuk melepaskan jawatan kabinet jika rang undang-undang itu diluluskan di Parlimen”.

“Selain itu, Wanita MCA berkempen untuk sejuta tandatangan di seluruh negara dan Pemuda MCA juga telah menjalankan kempen ‘Memartabatkan Perlembagaan Persekutuan’ serta-merta,” katanya.

Dalam PRU13 tahun 2013 yang lalu, lebih 90% pengundi Cina mengundi Pembangkang dan menolak MCA. Calon-calon PRU13 MCA yang menang, lalu menjadi Ahli-ahli Parlimen atau Menteri Kabinet hari ini, kebanyakan mereka dimenangkan oleh para pengundi Melayu Islam kerana sokongan mereka kepada BN yang diterajui UMNO.

Boleh dikatakan bahawa semua Ahli-ahli Parlimen MCA hari ini sebenarnya adalah mewakili para pengundi Melayu Islam.

RUU355 bertujuan untuk lebih memperkasakan undang-undang dan Mahkamah Syariah. Namum keputusan MCA adalah menghampakan para pengundinya.

Ini bermakna dengan mengambil pendirian menentang pemerkasaan undang-undang dan mahkamah Syariah di Malaysia, wakil-wakil rakyat atau ahli Parlimen dari MCA :

1- Tidak membawa ke Parlimen, suara rakyat yang diwakilinya atau yang mengundinya dalam PRU13 yang lalu. Sebaliknya mereka membawa suara yang lain.

2- Tidak mengambil pendirian parti Barisan Nasional (BN) yang bersama PAS di DUN Kelantan, telah mengundi menyokong RUU peringkat negeri.

3- Cuba menafikan hak Umat Islam untuk memilih Syariat Islam dalam mengatur peraturan kehidupan mereka.

Oleh itu, Umat Islam hendaklah sedar dan mengambil iktibar sebesar dan sejelasnya, betapa :

1- Memilih atau memangkah seseorang calon dalam Pilihanraya adalah suatu yang amat penting dalam kehidupan di dunia, dan akan dipersoalkan Allah di Akhirat kelak. Ia memberi kesan kepada perundangan yang mengatur kehidupan mereka.

2- Calon-calon yang dipilih tidak semestinya nanti akan mewakili pengundi maupun parti induk (BN atau Pembangkang), walaupun jentera Pilihanraya bersusah payah bekerja siang malam di musim Pilihanraya untuk memenangkan mereka atas semangat Parti Induk.

Calon-calon boleh sahaja nanti tidak merai atau memperdulikan hasrat pengundi.

3- Benarnya firman Allah swt yang menegaskan bahawa Walak (kepercayaan dan setiakawan) yang hakiki adalah walak sesama orang-orang beriman, yang mendirikan Solat, yang rukuk dan membayar Zakat.

إِنَّمَا وَلِيُّكُمُ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَالَّذِينَ آمَنُوا الَّذِينَ يُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَيُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَهُمْ رَاكِعُونَ

“Sesungguhnya Wali (tempat berwalak) kamu hanyalah Allah dan RasulNya, serta orang-orang yang beriman, yang mendirikan sembahyang, dan menunaikan zakat, sedang mereka rukuk (tunduk menjunjung perintah Allah)” (Al-Maidah : 55).

4- Pertarungan pusingan akhir di mana-mana medan politik di dunia adalah di antara parti atau golongan yang berwalakkan Allah, Rasul dan orang-orang beriman, berdepan dengan parti atau golongan yang tidak tunduk kepada Allah swt dan SyariatNya.

وَمَنْ يَتَوَلَّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَالَّذِينَ آمَنُوا فَإِنَّ حِزْبَ اللَّهِ هُمُ الْغَالِبُونَ

“Dan sesiapa yang berwalikan Allah dan RasulNya serta orang-orang yang beriman, maka sesungguhnya parti atau golongan (yang berpegang kepada syariat) Allah, itulah yang menang” (Al-Maidah : 56).

Tiba masanya Umat Islam di Malaysia mengambil 1001 iktibar dan pengajaran dari isu RUU355, walau apa pun natijah pengundiannya nanti di Parlimen nanti.

Umat Islam perlu sedar bahawa usaha dan perjuangan menegak atau menyempurnakan penegakkan Syariat (undang-undang) Islam adalah merupakan suatu ibadah dan fardhu ain ke atas setiap individu dalam negara, samada ke atas pengundi yang memilih wakil mereka ke Parlimen, lebih-lebih lagi ke atas wakil-wakil rakyat selaku penggubal undang-undang di Parlimen.

Moga Allah swt mengagungkan SyariatNya, meneguhkan AgamaNya dan memenangkan pejuang-pejuangNya. Ameen.

Us. Abdul Halim Abdullah
16 Ogos 2016

Pada Syahid Itu Petunjuk Jalan

Dr Muhammad Kamal (kanan) syahid bersama sahabatnya, Dr Yasir Syahatah (kiri) dibunuh Kudeta Mesir di kediaman mereka.

Beberapa hari lalu, kezaliman Kudeta Mesir mencapai salah satu kemuncaknya dengan membunuh syahid Dr Muhammad Kamal, pimpinan Ikhwan Muslimin Mesir. Ia tidak akan berhenti di noktah itu. Bahkan ia adalah isyarat bahawa pertarungan hak dan batil boleh mencapai tahap yang tidak tergambar oleh insan biasa. Teruskan membaca

Dr Muhammad Kamal syahid

Dr. Muhammad Kamal, pimpinan Ikhwan Muslimin.

Sejak rakyat Mesir berjaya memilih Presiden Mursi dalam pilihanraya bebas tahun 2012, diikuti dengan rampasan kuasa tentera (Kudeta) pada tahun 2013 berikutnya, para pemimpin gerakan Islam di Mesir diburu, dipenjara, disiksa dan ramai yang dibunuh. Teruskan membaca

“Merdeka” pada Seerah & Dakwah

Foto di tapak Perang Badar, 160 km dari Madinah. Badar bukan sahaja mengajar erti Pengorbanan, bahkan ia mengajar erti “Merdeka Jiwa” hakiki yang diperjuangkan oleh Risalah Islam.

Ketika Nabi saw dilahirkan pada 570M, Eropah berada di permulaan “Middle Ages (500M-1500M). Sistem feudal menguasai dan memperhambakan manusia sesama manusia.

Di zaman Feudal itu, Raja memiliki semua tanah dalam negara. Kerana tanah terlalu luas, dia anugerahkan sebahagiannya kepada The Nobles untuk diusahakan. 90% penduduk adalah Peasants atau petani. Mereka bekerja dibawah cengkaman The Nobles.

The Peasants tiada hak mempersoal The Nobles, apatah lagi untuk mempersoalkan Raja. Memilih Raja jauh sekali, sejauh langit dan bumi dan tidak termimpi sepanjang keturunan.

Allah menghendakki risalah dan tamaddun Islam menggantikan perhambaan ini. Teruskan membaca

Tazkirah Hari Merdeka

Hari ini 31 Ogos adalah hari yang diraikan rakyat Malaysia sebagai Hari Kebangsaan. Ia sebagai memperingati hari kemerdekaan Malaysia pada 31 Ogos 1957 dari penjajah Bristish.
Sebenarnya ia bukan sahaja kemerdekaan Tanah Melayu dari penjajah British, akan tetapi pembebasan dari Kuasa Tentera Salib yang menjajah Tanah Melayu silih berganti dari tahun 1511 oleh Portugis, kemudian dijajah oleh Belanda, Jepun dan British. Teruskan membaca

Apabila Umat Celaru Idola


Menjadi tabiat semulajadi manusia, mereka sentiasa dikesani oleh perilaku manusia yang lain, terutama dari manusia yang dikaguminya. Kerana itu meletakkan idola di depan para Duat merupakan sebesar-besar Tarbiyah, dan juga langkah amal Dakwah yang sangat penting.

Di aspek Tarbiyah, contoh ulung adalah Rasulullah saw dan para Rasul yang terdahulu. Diikuti oleh para Sahabat ra dan para Mujaddid setiap abad. Sejarah perjuangan dan fikrah yang dibawa mereka dipelajari, dikaji dan diikuti sebaiknya.

Namun ramai ahli-ahli politik, pemimpin masyarakat dan pertubuhan mengambil gaya dan strategi golongan politik kepartaian sebagai teladan dan ikutan. Ini menambahkan lagi keburukan dan bahaya sekiranya gaya dan cara tersebut adalah bertentangan dengan Islam.

Dua sebab kenapa ini berlaku adalah samada :

1- Tidak menguasai sepenuhnya fiqh seerah Rasulullah saw dan sejarah kepimpinan para Sahabat ra dan para Mujaddid sepanjang zaman. Ini disebabkan kurangnya menuntut ilmu dan kurangnya bimbingan guru yang mursyid.

2- Rosak jiwa lantaran tertipu dengan Syaitan atau cintakan dunia dan pangkat. Hal ini boleh menjangkiti kedua-dua golongan berilmu, dan lebih-lebih lagi golongan yang jahil.

Oleh itu adalah teramat penting usaha mengenengahkan idola sebenar kepada para Duat dan masyarakat, disamping usaha berterusan menyucikan jiwa dari sifat Al-Wahan dan dari penyakit-penyakit jiwa yang lain. (Baca selanjutnya Apabila Umat Celaru Idola | https://inijalanku.wordpress.com/2008/10/26/apabila-umat-celaru-idola/

Us. Abdul Halim Abdullah
I رابطة علماء أهل السنة العالمية
15 Ogos 2016